Hibernasi di Januari, Ponakan oh Ponakan…

Libur kuliah selama satu bulan ternyata membuat saya merasa bingung, mau ngapain aja yah selama liburan ini? Setelah menyelesaikan UAS Mandat awal Januari lalu yang telaaaaaaat banget (tapi nilainya dapet-A, Huehe.. PA siapa dulu dosennya.. ups, jangan takabur dit.. hehe) saya hampir ga kemana-mana kecuali ke pasar, dan sempat ikut demo rebonding juga pertengahan Januari lalu. Benar kata teman se-kost saya, jadi mahasiswa UI itu capek dan sibuk banget pas kuliah, tapi pas liburan ga ada kegiatan apa2 sampai bingung mau ngapain.

Seminggu pertama liburan sih, saya belum merasa bosan tinggal di rumah terus, karena waktu itu masih ada kakak dan keponakan-keponakan saya dari Bandung yang tahun baruan di Bogor. Maklum, suasana tahun baru di Bogor yang ramai dengan kembang api memang kontras sekali dengan suasana di rumah kakak saya di Kompleks Perhutani, Cilengkrang, Bandung, yang banyak ditumbuhi pohon pinus dan letaknya cukup jauh dari jalan raya. Kehadiran dua ponakan membuat suasana rumah tidak pernah sepi.

Yang satu, Atala, kelas 2 SD, cerewet, kritis, selalu komentar soal berbagai hal, terutama tentang yang dilakukan oleh neneknya, misalnya:

Neneknya bikin sate, eh katanya enakan sate maranggi yang dibeli di Puncak..

Nneknya bikin jagung bakar, eh katanya enakan jagung bakar bikinan Bi delis..

Pas dipotong rambutnya sama nenek, eh dia malah bilang, “udah atuh nek, rambut the jangan dipotongin aja.. ntar abis lagi..” Duh aduh ieu budak…

Giliran dipotong poni sama neneknya dan hasilnya bagus, dia malah bilang, “emang dasarnya rambut Tala yang bagus ya, Nek..”

“hiih, budak the ngomentar wae. Meni teu aya nu kapake hiji-hiji acan,” kata nenek.

Hehe.. budak leutik mah emang sadayana kitu meureun Mah.. Sabar nya mah, huehe… Btw Si Tala ini pinter banget lho, dari kelas 1 SD rangking 1 terus. Saya aja pas kelas 1 SD bodoh banget, Cuma rangking 10 doang di kelas dengan sistem peringkat yang aneh. Masa yang rangking 2 ada 3 orang, rangking 3 ada 5 orang, rangking 4 ada 8 orang. Kalo gitu mah, berarti rangking 10 the paling terakhir meureun nya? Udah gitu, ponakanku yang satu ini juga kecil2 udah jago maen komputer, malah sempat ngajarin kakeknya cara menggunakan Ms Word segala. Mungkin zaman sekarang udah wajar, tapi, lagi-lagi kalau dibandingkan dengan diri saya, saya aja baru menyentuh computer pas kelas 1 SMP. Itu juga pas kelas satu baru belajar DOS dan Word Star. Heu..

Sementara itu, ponakanku yang satu lagi, adeknya Tala, namanya Niki. Umurnya baru setahun lebih, tapi udah lancar banget berjalan. Biasanya kalau pagi2 dia suka over-acting gitu, berlari kesana-kemari, mempertunjukkan kebolehannya. Hua, ga capek tuh niki? Niki, seperti balita lainnya, juga masih belajar ngomong. Berikut ini beberapa kosakata yang baru dipelajari Niki..

Nda… nda… : tidak… tidak..

Aduh dadet..: aduh kaget  biasanya diucapkan kalau dia mendengar adzan atau qomat

Pepe: tempe diucapkan bila mendengar ada yang berjualan karoket dan goreng tempe

Niki juga ramah. Biasanya dia selalu menyapa orang yang dilewatinya. Habis bangun tidur saja langsung menyapa kakek dan nenek. Bener lho.. Sayangnya kdua ponakanku ini harus pulang tanggal 10 Januari, karena tala harus masuk sekolah lagi. Sayangnya lagi, pas mau pulang itu, niki justru sakit demam sehingga jadi kurang semangat buat main. Bahkan pas mau pulang ke bandung sempat muntah segala. Duh kasihan.. tapi sekarang sih alhamdulilah sudah sembuh.. Huah.. rumah terasa sepiiiiii… banget tanpa kehadiran mereka, mana liburan sekolah masih lama lagi.. yupz, sampai ketemu lagi ya, ponakan2ku… 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s